“Kehilangan itu jika ada rasa memiliki, takkan kehilangan orang yang tidak memiliki” 
Wanita sebagai istri, memiliki sifat dasar (baik banyak maupun sedikit sifat dasar ini) yaitu mengingkari kebaikan suami. Dalam hadits dijelaskan, jika suaminya telah berbuat baik sepanjang tahun, kemudian ada sedikit saja “sesuatu” yang tidak disukai sang istri, maka istri tersebut akam berkata pada suaminya:
“Aku tidak melihat kebaikan sedikitpun pada mu”.[1]
Ada salah satu tips agar para istri bisa mengurangi sifat dasar ini (namanya sifat dasar, sulit untuk dihilangkan total), yaitu jika bertemu dengan (maaf) seorang janda yang suaminya sudah meninggal secara umum. Tanyalah bagaimana tentang suaminya dulu,
IA AKAN MENYEBUT BERIBU-RIBU KEBAIKAN MENDIANG SUAMINYA BAHKAN TAK TERHINGGA
Ia akan mengambil kesimpulan bahwa mendiang suaminya adalah salah satu manusia terbaik yang pernah mendampingi dan menyanyanginya. 

Ketika teringat mendiang suaminya, bisa jadi mulai timbul penyesalan mengapa ia menyia-nyiakan kebaikan suaminha, mengapa ia sering mengomel tidak jelas atau marah-marah pada suaminya.
Sebuah nasehat dari istri seorang ustadz (beliau guru kami yang telah berpulang):
“Bagi para istri yang masih memiliki suami, banyaklah bersyukur, masih merasakan kebaikan dan kehangatan suami. Masih ada patner dan teman untuk berbuat kebaikan dan mengayuh sampan bersama, berbahagia menuju surga.”
Tanggung jawab suami sangat besar dan sudah selayaknya istri banyak meningat kebaikan suaminya dan bersyukur. Karena besarnya hak suami, seandainya makhluk boleh sujud pada sesama makhluk, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam akan perintahkan istri sujud kepada suaminya.[2]
Akan tetapi istri jangan protes dulu dengan hadits tersebut, beratnya tugas suami bukan hanya menghadapi kerasnya hidup mencari nafkah (istri juga bisa kalau hanya ini), akan tetapi tugas terberat suami adalah menjaga istri dan keluarganya terbebas dari api neraka.
Jika istri berbuat maksiat dan kesalahan, maka suami juga akan ditanya dan diminta pertanggung jawaban di akhirat. Suami juga akan ikut dihukum akibat perbuatan istrinya jika membiarkan dan tidak menasehati (tidak bertanggung jawab).[3]
Wahai  para istri, Tugas ini lah yang sangat berat bagi suami yaitu tanggung jawab di akhirat. Kalau sekedar mencari nafkah dan uang di dunia, para istri juga bisa. Tugas berat ini tidak sebanding dengan perintah agama agar istri kerkhidmad pada suaminya yang berujung rasa sayang suami.
Dalam suatu hadits dijelaskan bahwa sebaik-baik istri jika suaminya marah, maka ia akan mendatangi suaminya meminta maaf dan ridha suaminya dan tidak akan bisa tidur sebelum suaminya memaafkan.[4]
Tahu kah anda, mengapa sifat ini jadi sebaik-baik sifat istri? Karena umumnya istri gengsi meminta maaf duluan pada suaminya. Cenderung harus suami lah yang salah, meminta maaf dan merayu-rayu bagaimanapun suami harus yang paham dan istri yang ingin dimengerti (ini umumnya). Jika ada istri yang minta maaf duluan, inilah yang sangat terpuji.
Semoga suami-istri dan keluarga kaum muslimin diberikan anugrah kebahagiaan, keromantisan dan SAMARA (sakinah mawaddah wa rahmah). Aamiin
Kami tutup dengan hadits
Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,
َ ﻳَﻨْﻈُﺮُ ﺍﻟﻠﻪُ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻣْﺮَﺃَﺓٍ ﻻَ ﺗَﺸْﻜُﺮُ ﻟِﺰَﻭْﺟِﻬَﺎ ﻭَﻫِﻲَ ﻻَ ﺗَﺴْﺘَﻐْﻨِﻲْ ﻋَﻨْﻪُ
“Allah tidak akan melihat seorang istri yang tidak mau berterima kasih atas kebaikan suaminya padahal ia selalu butuh kepada suaminya”[5]
@Yogyakarta tercinta
Penyusun: Raehanul Bahraen
Artikel www.muslimafiyah.com
Catatan kaki:
[1] Haditsnya adalah:
ﻟَﻮْ ﺃَﺣْﺴَﻨْﺖَ ﺇَﻟَﻰ ﺇِﺣْﺪَﺍﻫُﻦَّ ﺍﻟﺪَّﻫْﺮَ , ﺛُﻢَّ ﺭَﺃَﺕْ ﻣِﻨْﻚَ ﺷَﻴْﺌًﺎ, ﻗَﺎﻟَﺖْ : ﻣَﺎ ﺭَﺃَﻳْﺖُ ﻣِﻨْﻚَ ﺧَﻴْﺮﺍً ﻗَﻂُّ
“Sekiranya kalian (suami) senantiasa berbuat baik kepada salah seorang dari mereka SEPANJANG HIDUPNYA, lalu ia (istri) melihat sesuatu yang tidak berkenan, ia (istri durhaka itu) pasti berkata,
“Saya sama sekali TIDAK PERNAH melihat kebaikan pada dirimu”. (HR. Bukhari dan Muslim)
[2] Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
لَوْ كُنْتُ آمُرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَلأَحَدٍ لأَمَرْتُ الْمَرْأَةَ أَنْ تَسْجُدَلِزَوْجِهَا
“Sekiranya aku memerintahkan seseorang untuk sujud kepada lainnya, niscaya akan kuperintahkan seorang istri sujud kepada suaminya” . (HR. At-Tirmidziy , shahih Al-Irwa’ 1998)
[3] Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
كلكم راع، وكلكم مسئول عن رعيته، فالأمير راع، وهو مسئول عن رعيته، والرجل راع على أهل بيته، وهو مسئول عنهم
“Setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang yang dipimpinnya. Pemimpin negara adalah pemimpin dan ia akan ditanya tentang yang dipimpinnya. Seorang laki-laki adalah pemimpin bagi keluarganya dan ia akan ditanya tentang yang dipimpinnya.” (HR. Bukhari 893 dan Muslim 1829)
[4] Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
أَلاَ أُخْبِرُكُمْ بِنِسَائِكُمْ فِي الْجَنَّةِ؟قُلْنَا بَلَى يَا رَسُوْلَ الله كُلُّ وَدُوْدٍ وَلُوْدٍ، إِذَا غَضِبَتْ أَوْ أُسِيْءَ إِلَيْهَا أَوْ غَضِبَ زَوْجُهَا، قَالَتْ:هَذِهِ يَدِيْ فِي يَدِكَ، لاَ أَكْتَحِلُ بِغَمْضٍ حَتَّى تَرْضَى
“Maukah kalian aku beritahu tentang istri-istri kalian di dalam surga?” Mereka menjawab: “Tentu saja wahai Rasulullaah!” Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Wanita yang penyayang lagi subur. Apabila ia marah, atau diperlakukan buruk atau suaminya marah kepadanya, ia berkata: “Ini tanganku di atas tanganmu, mataku tidak akan bisa terpejam hingga engkau ridha.” (HR. Ath Thabarani dalam Al Ausath dan Ash Shaghir. Lihat Ash Shahihah hadits no. 3380)
[5]  HR. An-Nasa’i, Ash-Shahihah 289


Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

0 Komentar:

Post a Comment

Are you bored? Play free casino games from any web browser. Open the online casino link for more.

Google

Blog Archive

Copyright © 2015.Junedi Ubaidilllah. Powered by Blogger.

Kalau bukan kalian, Siapa Lagi...?

Perjuanganmu dalam membela kebenaran, tidak akan bisa ditempuh kecuali melalui ujian dan gangguan dari manusia. Betapa para Nabi telah dibunuh, seperti halnya Yahya dan Zakaria, terusir seperti halnya Musa, dipenjara seperti halnya Yusuf, dan terasing, diboikot, dan diganggu secara fisik seperti halnya Sayyidul Anbiya’, Muhammad. Barulah kemudian kebenaran menang.

@AbdulazizTarifi
– Dr. Abdul Aziz Tharifi, ulama yang mengampu berbagai majelis di Riyadh Saudi Arabia, Kepala Bidang Riset dan Penelitian Kementerian Urusan Islam, KSA

Social Icons

Followers

Google+ Followers

Social Icons

Pengunjung

Follow by Email

Social Icons

Pengumuman

Assalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh.Segala Puji Hanya Milik Allah Subhanahu Wata'ala. Seluruh artikel,video dan lainnya pada blog ini di perbolehkan di sebarluaskan dengan tetap memperhatikan amanah ilmiah dan menyebutkan sumbernya. Jazaakumullahu khoiron

Free Visitor Counter

Popular Posts

Unordered List

Link

http://tentarakecilku.blogspot.com/

Pengunjung online