Mendidik anak kecil itu artinya menjalani hidup penuh warna. Penuh tantangan.
Iya, tantangan. Bukan “beban” *hidup penuh optimisme :)
Peluh dan penat, semuanya lewat. Karena kita sadar, ini adalah sebuah misi besar: membangun generasi tangguh.
Membangun generasi dimulai dari rumah. Dari ibu.
Ibu yang mendedikasikan waktunya untuk mendidik anak. Waktu dan pikirannya tercurah.
Terkadang mesti pandai-pandai memanfaatkan satu waktu untuk lebih dari satu kegiatan:

  • Menyusui si kecil, sekalian ibu bisa luruskan punggung.
  • Menalqin Alquran untuk si kecil, sekalian ibu bisa murajaah hafalan.
  • Menyusun materi belajar si kecil, sekalian ibu bisa tambah ilmu.
Memang jadi bu guru di rumah itu mesti all-out. Nggak bisa cuma dijadikan sampingan. Waktu, tenaga, dan pikiran mesti benar-benar dialokasikan.
Kenapa?
Karena mendidik anak sejak belia, bagaikan mengukir di atas batu. Kalau Anda berpikiran begitu, Anda sama dengan Bu Guru Soh, PhD.
“Sering orang menanyakan mengapa dia tetap menjadi guru SD. Jawabnya singkat, ‘Mengajar anak-anak SD ini sungguh menyenangkan, saya ingin berelasi dengan mereka dan meletakkan dasar. Kalau mengajar di level yang lebih tinggi kurang menarik’,” tulis Simanjuntak.
Motivasi Dr Soh saat mengambil PhD bukanlah supaya bisa dapat gaji atau kedudukan lebih tinggi, melainkan supaya bisa mendalami bidang yang mereka ajarkan di kelas dan mendapatkan pengertian yang lebih lengkap sehingga dapat mengajar dengan lebih baik. (Sumber: http://nasional.kompas.com/read/2011/09/13/10332869/Lulusan.PhD.Pilih.Jadi.Guru.SD)
Nah, semangat banget ya Bu Soh. Itu untuk mendidik anak orang lain loh. Bagaimana lagi kalau mendidik anak sendiri?
Dan … anak adalah salah satu sumber pahala terbesar bagi seorang ibu. Yakin, ‘kan?
**
Athirah Mustadjab
Artikel UmmiUmmi.Com


Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

0 Komentar:

Post a Comment

Are you bored? Play free casino games from any web browser. Open the online casino link for more.

Google

Blog Archive

Copyright © 2015.Junedi Ubaidilllah. Powered by Blogger.

Kalau bukan kalian, Siapa Lagi...?

Perjuanganmu dalam membela kebenaran, tidak akan bisa ditempuh kecuali melalui ujian dan gangguan dari manusia. Betapa para Nabi telah dibunuh, seperti halnya Yahya dan Zakaria, terusir seperti halnya Musa, dipenjara seperti halnya Yusuf, dan terasing, diboikot, dan diganggu secara fisik seperti halnya Sayyidul Anbiya’, Muhammad. Barulah kemudian kebenaran menang.

@AbdulazizTarifi
– Dr. Abdul Aziz Tharifi, ulama yang mengampu berbagai majelis di Riyadh Saudi Arabia, Kepala Bidang Riset dan Penelitian Kementerian Urusan Islam, KSA

Social Icons

Followers

Google+ Followers

Social Icons

Pengunjung

Follow by Email

Social Icons

Pengumuman

Assalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh.Segala Puji Hanya Milik Allah Subhanahu Wata'ala. Seluruh artikel,video dan lainnya pada blog ini di perbolehkan di sebarluaskan dengan tetap memperhatikan amanah ilmiah dan menyebutkan sumbernya. Jazaakumullahu khoiron

Free Visitor Counter

Popular Posts

Unordered List

Link

http://tentarakecilku.blogspot.com/

Pengunjung online