Sikap orang yang terkena musibah terbagi menjadi empat. Di tempat manakah sikap kita ketika musibah menyapa?
Pertama: Marah terhadap suatu musibah. Hal ini hukumnya haram, bahkan merupakan salah satu dari dosa besar. Contohnya menampar wajah, menjambak rambut, merobek-robek pakaian, melontarkan kata-kata kutukan atau dia berdoa keburukan atas dirinya sendiri dan perbuatan-perbuatan lainnya yang menunjukkan kemarahan atas musibah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda
“Bukan termasuk golongan kami orang yang suka merobek-robek saku (baju)nya, menampar-nampar pipinya dan berdoa dengan doa jahiliyyah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kedua: Bersabar dengan cara menahan diri dan lisannya serta anggota badannya dari ketidak puasan. Ini wajib hukumnya.
Ketiga: Ridha. Perbedaan antara ridha dan sabar adalah: Orang yang sabar, dia menelan rasa pahit namun dia tidak mampu untuk merasa tidak puas (menahan diri dari marah). Sedangkan orang yang ridha, dia tidak merasakan suatu kepahitan, tetapi dia tetap tenang seolah tidak ditimpa suatu apapun.
Jumhur ulama berpendapat bahwa ridha terhadap musibah hukumnya mustahab. Pendapat ini benar dan ini adalah pilihan Syaikh Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah.
Keempat: Bersyukur, yaitu mengucapkan kalimat alhamdulillah dengan lisan dan perbuatannya dan memandang musibah ini sebagai nikmat.
Diambil dari buku 100 Pelajaran dari Kitab Aqidah Wasithiyah, Muhammad bin Shalih Al Utsaimin
Catatan redaksi:
Ketika seseorang mendapat musibah, seseorang tidak boleh marah terhadap musibah (hukumnya haram), tetapi sikap yang wajib untuk diambil adalah sabar terhadap musibah. Adapun jika seseorang bisa ridha atau bersyukur, maka itu lebih dianjurkan.
Bagaimana seseorang bisa bersyukur terhadap musibah?
Karena musibah yang menimpa seorang mukmin, bisa menggugurkan dosa dan mengangkat derajatnya karena kesabaran. Maka dia bersyukur kepada Allah ketika mendapat musibah


Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

0 Komentar:

Post a Comment

Are you bored? Play free casino games from any web browser. Open the online casino link for more.

Google

Blog Archive

Copyright © 2015.Junedi Ubaidilllah. Powered by Blogger.

Kalau bukan kalian, Siapa Lagi...?

Perjuanganmu dalam membela kebenaran, tidak akan bisa ditempuh kecuali melalui ujian dan gangguan dari manusia. Betapa para Nabi telah dibunuh, seperti halnya Yahya dan Zakaria, terusir seperti halnya Musa, dipenjara seperti halnya Yusuf, dan terasing, diboikot, dan diganggu secara fisik seperti halnya Sayyidul Anbiya’, Muhammad. Barulah kemudian kebenaran menang.

@AbdulazizTarifi
– Dr. Abdul Aziz Tharifi, ulama yang mengampu berbagai majelis di Riyadh Saudi Arabia, Kepala Bidang Riset dan Penelitian Kementerian Urusan Islam, KSA

Social Icons

Followers

Google+ Followers

Social Icons

Pengunjung

Follow by Email

Social Icons

Pengumuman

Assalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh.Segala Puji Hanya Milik Allah Subhanahu Wata'ala. Seluruh artikel,video dan lainnya pada blog ini di perbolehkan di sebarluaskan dengan tetap memperhatikan amanah ilmiah dan menyebutkan sumbernya. Jazaakumullahu khoiron

Free Visitor Counter

Popular Posts

Unordered List

Link

http://tentarakecilku.blogspot.com/

Pengunjung online