Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin
Soal:
Jika seseorang berwudhu, lalu waktu berlalu hingga datang waktu shalat. Dia lupa sehingga tidak tahu apakah masih suci ataukah sudah batal. Maka mana yang ia pilih?
Jawab:


Jika seseorang berwudhu secara sempurna, maka statusnya tetap suci walaupun beberapa berlalu beberapa lama. Jika ia ragu apakah sudah batal atau belum, maka tidak perlu menghiraukan keraguan tersebut. Bahkan hendaknya ia menetapkan dalam hatinya hal yang ia yakini bahwa ia dalam keadaan suci (karena sudah berwudhu, pent.). Karena terdapat hadits shahih dalam Shahihain, dari hadits Abdullah bin Zaid, bahwa ada lelaki yang mengadu kepada Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam yang ia merasa ragu apakah terjadi sesuatu (yang membatalkan) dalam shalatnya. Maka Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:
لا ينصرف حتى يسمع صوتًا أو يجد ريحاً
jangan membatalkan shalat, kecuali ia mendengar suara (kentutnya) atau terdapat angin (dari kentutnya)
Maka berdasarkan hal ini, jika seseorang sudah wudhu dan waktu berlalu beberapa lama lalu ia ragu apakah masih dalam keadaan punya wudhu atau tidak, hendaknya ia tetap shalat dan keraguan tersebut tidak menjadi masalah. Karena al ashlu baqa-u at thaharah (hukum asalnya, status suci tetap ada).

Penerjemah: Yulian Purnama
Artikel Muslim.Or.Id


Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

0 Komentar:

Post a Comment

Google

Are you bored? Play free casino games from any web browser. Open the online casino link for more.

Blog Archive

Welcome

Copyright © 2015.Junedi Ubaidilllah. Powered by Blogger.

Pengunjung online

Social Icons

Followers

Google+ Followers

Social Icons

Pengunjung

Blog Archive

Follow by Email

Social Icons


Free Visitor Counter

Popular Posts

carousel

Sponsors

Link

http://tentarakecilku.blogspot.com/