Imam asy-Syafi’i pernah ditanya, ”Seperti apa kecintaan Anda terhadap ilmu?” Beliau menjawab, ”Ketika akau mendengarkan suatu ilmu yang belum pernah kudengar sebelumnya, rasa-rasanya kuingin seluruh anggota tubuhku memiliki pendengaran sehingga bisa merasakan kenikmatan sebagaimana kenikmatan yang dirasakan oleh telingaku.”
Beliau ditanya lagi, ”seperti apa obesi Anda terhadap ilmu?” Beliau menjawab, ”Saya ingin merasakan dan mengumpulkan semua ilmu serta merasakan beragam kenikmatan sebagaimana orang-orang ingin mengenyam berbagai kenikmatan dan mengumpulkan beragam gemerlapnya duniawi.”
Beliau ditanya lagi, ”Seperti apakah semangat Anda dalam mencari ilmu?” Beliau menjawab, ”Beliau menjawab, ”Seperti usaha seorang ibu yang mencari anak satu-satunya yang hilang.”
Begitulah orang yang memiliki obsesi tinggi. Ia terus menempuh proses ke derajat yang lebih tinggi. Ia menikmati setiap pos-pos kesuksesan dengan senang hati, namun tak pernah puas dan berhenti pada satu bukit kemuliaan, selagi masih ada gunung kemuliaan yang masih bisa didaki.



Puas dengan Satu Titik Keberhasilan adalah Kelemahan

Senada dengan Imam asy-Syafi’i, Abu Thayyib Al-Mutanabbi mengatakan, ”Aku tidak menganggap aib-aib manusia sebagai kelemahan, sebagaimana buruknya kelemahan orang-orang yang sebenarnya mampu mencapai kesempurnaan namun tidak berupaya menjangkaunya.” Pernyataan al-Mutanabbi ini menarik perhatian ulama kondang di abad 6 H, Ibnu al-Jauzi rahimahullah untuk berkomentar.
Beliau rahimahullah berkata, ”Seyogyanya orang yang berakal berusaha menyempurnakan dirinya sampai pada batas maksimal yang ia mampu. Seandainya digambarkan kepada anak Adam dirinya dapat naik ke atas langit, sungguh aku memandang kerelaanya tinggal di bumi ini merupakan seburuk-buruk kelemahan.
Andai saja kenabian dapat diperoleh dengan usaha yang sungguh-sungguh, niscaya aku memandang orang-orang yang meninggalkan upaya dalam mendapatkannya berada pada titik kerendahan. Perjalanan hidup yang baik, menurut para ahli hikmah, adalah melesatnya jiwa menuju puncak kesempurnaan setinggi mungkin baik dalam hal ilmu maupun amal.”
Masih menurut Ibnu al-Jauzi bahwa  pemilik cita-cita besar tak akan membiarkan satu jenis keutamaanpun terlewatkan selagi mampu. Karena merasa cukup dalam hal keutamaan adalah karakter orang-orang rendahan.
”Maka jadilah dirimu seorang yang kedua kakinya berpijak di atas tanah, akan tetapi cita-citanya menembus bintang Tsurayya di langit. Jika engkau mampu untuk melampaui seluruh ulama dan orang-orang yang zuhud, maka lakukanlah. Karena sesungguhnya mereka adalah lelaki dan engkau pun juga lelaki, dan tidaklah pemalas itu bermalas-malasan melainkan karena rendahnya keinginan dan remehnya cita-cita. Ketahuilah, sungguh engkau berada pada medan pertempuran, sedangkan waktu itu akan berlalu dengan cepat. Maka janganlah engkau larut dalam kemalasan. Tak ada satu keutamaan itu dapat terluput melainkan disebabkan oleh kemalasan, dan tidaklah seseorang dapat meraih apa yang dicapainya melainkan karena kesungguhan dan tekadnya yang bulat.”

Semangat Tinggi, Tapi Rendah Obsesi

Tingginya obsesi tak hanya diukur dari gerakan yang gesit dan semangat yang melejit. Tapi yang lebih urgen adalah, tujuan akhir dari prestasi, untuk siapa dipersembahkan, dan di manakah ia ingin menikmati hasil yang diharapkan.
Jika ada orang yang rajin menuntut ilmu, bersemangat untuk belajar namun semata-mata untuk memburu ijazah, atau finish di lapangan pekerjaan, maka ia dari kalangan orang yang memiliki obsesi rendahan. Begitupun dengan orang yang belajar ilmu syar’i agar nampak hebat dalam berdebat, atau agar pandangan orang tertuju padanya sebagai orang hebat. Cita-citanya begitu remeh, sebagaimana remehnya cita-cita orang kafir yang padahal mereka memiliki kapasitas pengetahuan, ketrampilan dan dedikasi yang tinggi. Dikatakan rendah, karena plafon cita-citanya hanyalah duniawi semata, tidak lebih. Apakah berupa apresiasi dan pujian manusia, kekayaan dunia dan kemewahannya, atau kenikmatan syahwati yang remeh dan sangat sementara. Dan tak ada lagi hasil yang bisa dinikmati setelah matinya selain justru berupa siksa dan penderitaan. Tapi, memang hanya sejauh itulah puncak ilmu yang mereka miliki. Allah berfirman,
فَأَعْرِضْ عَنْ مَنْ تَوَلَّى عَنْ ذِكْرِنَا وَلَمْ يُرِدْ إِلَّا الْحَيَاةَ الدُّنْيَا  ذَلِكَ مَبْلَغُهُمْ مِنَ الْعِلْمِ
“Maka berpalinglah (hai Muhammad) dari orang yang berpaling dari peringatan Kami, dan tidak mengingini kecuali kehidupan duniawi. Itulah sejauh-jauh pengetahuan mereka.” (QS. An-Najm 29-30)
Adapun pemilik cita-cita yang tinggi, ia persembahkan seluruh prestasinya untuk menggapai ridha Allah. Dan obsesi terbesar yang ingin diraihnya adalah menggapai ridha Allah dan jannah-Nya. Karena, tak ada lagi capaian prestasi yang lebih tinggi dari itu. Prestasi yang akan dibalasi oleh Allah dengan sesuatu yang lebih dari yang ia bayangkan. Sebagaimana firman-Nya,
“Barangsiapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya.” (QS.asy-Syuura 20)
Sekarang saatnya kita mengukur diri, sehebat apa obsesi kita, dan setinggi mana semangat kita untuk meraih kemuliaan.

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

0 Komentar:

Post a Comment

Are you bored? Play free casino games from any web browser. Open the online casino link for more.

Google

Blog Archive

Copyright © 2015.Junedi Ubaidilllah. Powered by Blogger.

Kalau bukan kalian, Siapa Lagi...?

Perjuanganmu dalam membela kebenaran, tidak akan bisa ditempuh kecuali melalui ujian dan gangguan dari manusia. Betapa para Nabi telah dibunuh, seperti halnya Yahya dan Zakaria, terusir seperti halnya Musa, dipenjara seperti halnya Yusuf, dan terasing, diboikot, dan diganggu secara fisik seperti halnya Sayyidul Anbiya’, Muhammad. Barulah kemudian kebenaran menang.

@AbdulazizTarifi
– Dr. Abdul Aziz Tharifi, ulama yang mengampu berbagai majelis di Riyadh Saudi Arabia, Kepala Bidang Riset dan Penelitian Kementerian Urusan Islam, KSA

Social Icons

Followers

Google+ Followers

Social Icons

Pengunjung

Follow by Email

Social Icons

Pengumuman

Assalamu'alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh.Segala Puji Hanya Milik Allah Subhanahu Wata'ala. Seluruh artikel,video dan lainnya pada blog ini di perbolehkan di sebarluaskan dengan tetap memperhatikan amanah ilmiah dan menyebutkan sumbernya. Jazaakumullahu khoiron

Free Visitor Counter

Popular Posts

Unordered List

Link

http://tentarakecilku.blogspot.com/

Pengunjung online